Category: ukhuwah


siapa yang lebih kejam?

Ada empat orang pemuda, sebut saja si A, B, C dan D. Dari mereka berempat, yang paling kuat adalah si A, yang paling lemah adalah si D, dan yang paling lemah kedua adalah si C. Tapi jangan salah sangka saudara2, belum tentu kekuatan mereka sesuai dengan tingkat kekejaman mereka. Mari kita simak sejenak dan ambil hikmah dari kisah mereka berempat.

Pada suatu hari mereka melihat seorang wanita tanpa dosa melintas. Trus mereka pengen ngadu siapa diantara mereka yang paling kejam. Si B langsung ngomporin A untuk maju duluan. Tanpa babibu si A langsung nyerang wanita tak berdaya tersebut tanpa ampun. Ga usah diceritain detilnya kan ya nyerangnya pake smackdown ato pake rudal, pokoknya sadis lah, percaya aja deh ma guwa yak! Si B bersorak-sorai nyemangatin “Ayo A, hajar terus sampe mampus!!”. Si C cengo n speechless, tapi kok mulutnya megap2 gitu, g tau deh mo ngomong apa, keburu ‘tatuutt’ duluan kali yee. Tiba2 si D menghadang si A untuk melerai, “Cukup sudah!! Kamu kelewatan!!”. Tapi apa daya, tewaslah si D oleh kekejaman si A.

Trus, pas tiba giliran si B untuk menunjukkan kekejamannya, ia menolak. Ngelesnya sih : “Cewek udah megap2 kaga’ bisa ngapa2in gitu ngapain guwa urusin, ngotor2in tangan aja, ntar kalo diliat orang lain rusaklah harga dirikuh!”

A : “Berarti telah diputuskan bahwa yang paling pantas menyandang gelar raja kejam adalah guwa!! Sah? Sah? Sah? Yak! Sah! Tok tok tok!! Huwahahahaha”

C : “Tunggu dulu!! Sebenarnya.. yang paling kejam adalah saya, karena.. wanita itu adalah sahabat saya, dan saya diam saja melihatnya dibantai. ”

B : “Benarkah?? Hiks.. hiks.. menyedihkan sekali..” Jangan termakan! Sebenarnya B singkatannya Buaya.

A : “Beraninya kau C, merebut tahta kekejamanku! Hiaatt!!”Kemudian tewaslah si C.

Ironisnya, diluar sana masih ada si E, si F, si G dkk yang juga sahabat wanita tersebut menyaksikan kejadian tersebut. Mereka juga diam ke’tatuutt’an ato malah g mo tau.

The End, hohoho

Apa kita harus jadi kuat dulu untuk menolong orang lain?

Apa kita harus menutup mata hanya karena merasa g bisa apa-apa?

Trus, bagaimana cara kita memaknai kisah sorang pelacur yang mati kehausan karena memberikan minum terakhirnya untuk seekor anjing? Apa pengorbanannya tidak lebih berharga daripada sedekah seorang miliyoner untuk masyarakat satu kampung?

Trus, bagaimana kita memaknai kisah sebuah keluarga miskin yang mengorbankan makan malam terakhirnya untuk menyambut sahabatnya yang juga miskin(bahkan mungkin tidak lebih miskin) yang datang dari perjalanan jauh? Apa itu tidak lebih berharga dari pesta penyambutan mewah seorang tamu negara?

Perjuangan memang membutuhkan strategi, kita juga g mau mati tanpa hasil nyata seperti D, ato malah mati konyol seperti si C. Mungkin kita g bisa apa-apa, TAPI BUKAN DIAM ..

Apapun bentuk matamu, apapun warna kulitmu, dimanapun tanah airmu, apapun agamamu..

JANGAN APATIS!! DIMANA RASA KEMANUSIAANMU??

Minimal.. minimal.. minimal.. kirimkanlah do’a, yakinlah, do’amu akan sangat menguatkan mental mereka.

For our beloved friends PALESTINA

Feel lonely in this world?? Try this!!

Hehe, sbnrny sih ini cm kata2 penghibur ku pas sahabat SMP ku blg kesepian di dunia baru (kuliah!!), dia di UI, rumahnya di Depok!! Ktnya : no best fren here nih! Pdhl sih dlm hati ku, yaelah aku yg di ITB ja g home sick, hihi (g denk, yan, bcanda, kangen kamu bgt koq! muach!)

Isinya cm sharing cerita penyesuaian diri ku ja, tp maknyuss! manjur! Aku blg gini,

“Dince, carilah temen baru sebanyak-banyaknya tapi jaga hubungan dgn teman2 lama.

Btw, kl SMA nya aktivis rohis, akan slalu disambut ma para rohis kampus. Kl pengen mulai jd aktivispun akan lgsg disambut mesra. Kl pengen menclok2 ja, aku saranin jgn malu, sok kenal aja, g perlu jaim jg! Pasti disambut ramah+tuluss!

Aku pas awal kuliah jg kesepian. Tp tiba2 da reuni alumni aktivis rohis SMA gitu, aku diundang. Qt lgsg akrab ky temen lama lho!(Yosh! Itulah kekuatan ukhuwah Islamiah!)

Krn sbg umat Islam, qt semua sodara, cm baru dipertemukan ja. Coba ja cari temen disana! Keep in touch y darling! ^^”

Sbagai penutup “Belum beriman seseorang sebelum mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri..”, tau kan syp yg ngomong tuh??